Tips & Trik Budidaya Tanaman Storberi Agar Hasil Maksimal

Budidaya Stroberi
Tips & Trik Budidaya Tanaman Storberi Agar Hasil Maksimal

Tanaman stroberi mulai memasuki Indonesia sejak akhir 1980-an dan awal 1990-an. Asalnya dari daerah beriklim sejuk, stroberi di Indonesia dibudidayakan di daerah pegunungan dengan iklim yang hampir mirip dengan daerah asalnya. Sekarang, ada cara gampang bertanam stroberi di lahan pekarangan.

Adapun beberapa faktor yang harus dipenuhi sebelum bertanam stroberi yaitu pemilihan lingkungan, cara pengolahan tanah, cara penyiapan benih, termasuk cara pemeliharaan tanaman. Tahapan ini harus dipenuhi secara maksimal supaya tanaman bisa tumbuh dan berbuah.

Pemilihan lingkungan untuk menanam stroberi harus memerhatikan beberapa faktor. Suhu yang cocok untuk bertanam stroberi di lahan sekitar 14—24 derajat Celcius. Suhu ini umumnya bisa tercapai pada ketinggian lahan di atas 1.000—1.500 mdpl. Kelembapan udara yang dibutuhkan sekitar 85%—95%.

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, silahkan klik DISINI

Tanaman stroberi sendiri adalah jenis tanaman perdu. Ia menyukai tanah yang gembur dengan porositas dan drainase yang baik. Tanah yang kaya akan bahan organik dan berpasir sangat cocok untuk budidaya stroberi di lahan. Tingkat keasaman tanah yang cocok sekitar pada pH 5,6—6,5. Ada baiknya, lahan ini terkena sinar matahari selama 8—10 jam per hari.

Bukan hanya pemilihan lahan, pengolahan tanah juga dibutuhkan untuk memulai budidaya stroberi. Tanah yang dipakai haruslah dibersihkan dari gulma. Cara pembersihan ini yaitu dengan dicangkul, dicabut sampai akarnya, kemudian dikumpulkan di satu tempat.

Baca Juga:
Rahasia Meningkatkan Hasil Panen Dengan Teknik Rotasi Tanaman, Mau Coba?
Iniloh! 4 Cara Simpel Budidaya Kacang Panjang Dengan Mulsa Plastik
Yuk!! Kenalan Dengan Inovasi Bioteknologi Dalam Sistem Pertanian

Pemakaian herbisida lebih baik dihindari. Teknik pencangkulan juga sebaiknya dilaksanakan sampai kedalaman 30cm—40cm untuk menggemburkan tanah. Supaya tanah lebih subur, berikan pupuk kandang dan kapur dolomit.

Tahap yang terakhir, yaitu pemasangan mulsa dengan lebar 100cm dan tinggi 40cm. Mulsa yang dipilih lebih baik mulsa plastik hitam perak. Perhatikan jarak tanam yang dibuat. Mulsa ini didiamkan selama 1 bulan sebelum ditanami oleh bibit stroberi.

Sesudah lahan siap, jangan lupa siapkan benih yang akan ditanam. Anda bisa menyemai sendiri bibit stroberi. Sekarang, sudah banyak penjual bibit buah termasuk buah stroberi jadi tak perlu menyemai dari awal.

Gali tanah sedalam 10cm—15cm. Keluarkan benih bersama tanahnya dari polybag. Secara hati-hati, masukkan benih ke lubang tanam dan timbun. Hati-hati ketika menimbun, jangan sampai titik tumbuh stroberi ikut tertimbun.

Laksanakan proses penyiraman untuk tahap awal penanaman stroberi. Tanaman ini tak tahan dengan curah hujan yang berlebihan. Karena itu, jangan menyiram secara berlebihan. Berikan juga atap pelindung dari plastik transparan untuk mengantisipasi hujan.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Mulsa Plastik untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Plastik Pertanian dan Perkebunan dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk klik DISINI dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3

Rahasia Meningkatkan Hasil Panen Dengan Teknik Rotasi Tanaman, Mau Coba?

Rotasi Tanaman
Rahasia Meningkatkan Hasil Panen Dengan Teknik Rotasi Tanaman, Mau Coba?

Jual Mulsa Plastik Untuk Pertanian – Lim Corporation

Penurunan kualitas hasil panen suatu tanaman umumnya diakibatkan oleh serangan hama dan penyakit. Satu diantara solusi terbaik yaitu dengan memutus mata rantai perkembangan penyakit tersebut. Untuk memutus mata rantai penyebab gagalnya panen itu bisa dilaksanakan dengan pola rotasi tanam yang baik dan benar.

Teknik rotasi tanaman ini disebut juga menggilir jenis tanaman. Cara ini sangat efisien untuk menghentikan endemik penyakit dan patogen di suatu lahan tanam. Berikut beberapa penjelasan lebih detail soal rotasi tanam yang benar.

Pola Rotasi Tanam
Untuk urutan rotasi tanamnya yaitu K-D-B-U (Kacang–Daun–Buah–Umbi). Mengapa dengan urutan itu? Nah, berikut ini penjelasan untuk setiap karakter tanaman tersebut.

Kacang-Kacangan
Tanaman kacang-kacangan mempunyai beberapa keunggulan dari segi perakarannya yang mampu melaksanakan fiksasi unsur nitrogen dari alam bebas. Denagn artian, akar tanaman kacang-kacangan jenis apa pun mampu mengikat unsur nitrogen dengan akarnya.

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, silahkan klik DISINI

Daun-Daunan
Ini merupakan jenis komoditas tanaman yang akan dipanen daunnya, yang mana sebagian besar yaitu sayuran seperti bayam, kangkung, caisim, kubis, sawi, dan lain sebagainya. Pertumbuhan daun dan batang lebih identik dengan pertumbuhan vegetatif yang banyak membutuhkan unsur nitrogen.

Dengan menempatkan urutan tanaman sayuran (daun-daunan) sesudah tanaman kacang-kacangan, pastinya bagaikan gayung bersambut. Tanaman sayuran daun akan merespons cepat dengan menunjukkan pertumbuhan yang pesat.

Baca Juga:
Dengan Polybag Hasil Panen Budidaya Melon Melimpah, Mau Tau Caranya?
Mari! Atasi Krisis Pangan Dengan Budidaya Sayuran Sendiri Sistem Vertiminaponik
Ingin Sukses Saat Budidaya Cengkeh, Yuk Intip Cara Pembibitannya!
Yuk!! Kenalan Dengan Inovasi Bioteknologi Dalam Sistem Pertanian

Buah-Buahan
Tanaman buah mempunyai karakteristik yang sedikit berbeda dimana pada saat memasuki fase generatif, ia tak memerlukan unsur nitrogen terlalu banyak. Sebab jika sampai kelebihan unsur nitrogen, justru akan bisa mengakibatkan tanaman buah terlambat berbuah atau gagal berbuah.

Ketika berbunga, tanaman buah lebih memerlukan unsur phospat dan ketika berbuah tanaman buah lebih banyak memerlukan unsur kalium. Dengan demikian, tanaman buah seperti melon, semangka, timun dan sebagainya lebih cocok ditanam sesudah sayuran.

Umbi-Umbian
Tanaman umbi-umbian seperti ubi, singkong, kentang, bengkoang, talas dan sejenisnya merupakan jenis tanaman yang paling rakus menyerap unsur hara. Tanah yang ditanami tanaman jenis umbi akan langsung mengalami penurunan kadar unsur hara secara signifikan jadi kurang subur.

Dengan demikian, sebaiknya tanaman jenis umbi-umbian ditanam di urutan terakhir dan sesudah itu ditanami kacang-kacangan untuk mengembalikan kesuburan tanah.

Faktor Penting Dalam Rotasi Tanam
Walaupun rotasi tanam memang sangat efektif, Anda juga jangan sampai melupakan kaidah yang lainnya seperti tipikal tanaman dataran rendah dan dataran tinggi, musim tanam kemarau atau penghujan dan pemakaian pupuk, pemakaian benih unggul, dan lain sebagainya. Pastinya Anda akan kesulitan menumbuhkan sawi di dataran rendah dan tanah yang tak dipupuk pastinya lama-kelamaan akan terjadi defisiensi unsur hara.

Demikian penjelasan mengenai artikel berjudul “Rahasia Meningkatkan Hasil Panen Dengan Teknik Rotasi Tanaman, Mau Coba?”. Semoga penjelasan artikel tersebut bisa bermanfaat bagi Anda.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Mulsa Plastik untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Mulsa Plastik dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3